Senin, 14 Januari 2019

Filosofi Unik Dibalik Nam Milah Smart

Milah Smart
 

Assalamualaikum, selamat sore sahabat Mila. Semoga selalu dalam kedaan sehat dan berbahagia. Pada kesempatakan kali ini, Mila akan share tentang kisah dibalik nama Mila.

Awalnya, Mila memiliki nama Zam Zam Jamiatu Sholehah. Nama ini adalah nama yang diberikan oleh kakek Mila (Ayahya Ibu). Lantaran sejak Mila berumur tiga bulan (dalam perut Ibu Siti Masuro), sampai Mila lahir ke dunia dan berumur tiga bulan bayi, Ayah Mila memiliki deresan gula aren (gula merah). 

Setiap pagi dan sore hari, ayah mengambil air gula aren itu. Tumpah ruah seperti air zam zam di kota mekah. Karenanya nama itu disematkan pada Mila.  Ayah dan ibu pun setuju dengan nama itu.

Namun setelah Mila berumur 7 tahun dan masuk masuk sekolah (tahun 2001 kalau ndak salah) nama Zam Zam Jamiatu Sholehah  diganti menjadi Jamilah oleh Ayah. Saat ayah ditanya tentang alasannya menganti nama itu, ayah bilang kalau nama Zam Zam Jamiatu Sholehah terlalu panjang dan tidak bisa ditulis di kertas ujian nanti. “Jamilah itu kalau dalam bahasa arab artinya cantik.” Ujar ayah saat ditanya oleh Ibu di rumah. Hehe

Untunglah waktu itu nama yang disematkan belum dicantumkan dalam berkas-berkas penting seperti akte kelahiran, kartu keluarga dan sejenisnya. Walau namanya sudah diganti dengan Jamilah, namun sampai hari ini, sebagian dari keluarga (khususnya saudara sesepuh) di keluarga ibu dan Ayah memanggilku dengan nama “Zam Zam."

Sedangkan guru-guru dan teman-teman di SD menyapa  dengan nama Jamilah. Sejak SMA hingga sekarang nama paggilan Mila sudah dibiasakan. Kalau lagi kenalan di agenda yang tidak formal, hanya menyebutkan "Nama saya Mila".

Kalau di keluarga sendiri dipanggil Mila. Ayah dan ibu kadang memanggilku dengan nama “De Milah”  Kata teteh dan adek-adek, kalau dihadapan orang tua, Mila dibilang anak manja! Manja pisan. Makan aja akan minta disuapin. Sampai hari ini. Sesekali aja tapi.

Mengenai ijazah SD, SMP, SMA dan ijazah S1, alhamdulillah tetap menggunakan nama Jamilah. Oh ya sahabat Mila. Sejak kecil (sekitar umur enam tahun), Mila memang dengan buku. Mungkin karena ibu yang mengajarkan ya. Ibu Mila itu, suka banget baca majalah ummi. Sampai langanan setiap bulan. Jadi Mila sering dengerin sambil selendotan/tiduran di paha nya ibu, saat beliau lagi baca buku. Saat Ayah lagi baca, Mila juga melipir Nyender di punggung ayah sambil mengitip apa yang dibaca Ayah. Walaupun pada saat itu,  Mila belum mengerti apa arti yang mereka baca.

Pas udah masuk SMA, teteh Husnul (teteh kedua Mila) sering bawain majalah remaja, Elfata namanya. Isinya ada kisah-kisah dan tulisan tentang satu topik tetang remaja contohnya “Menjadi Pribadi yag menyenangkan, Memilih sahabat, Kriteria Sahabat. Ada juga sepenggal cerpen dan iklan jilbab untuk muslimah dan baju koko untuk laki-laki.

Di tahun 2010an, teteh Husnul juga sering bawa majalah Arrisalah isinya tentang masalah-masalah syar’iah. Spesifiknya Mila lupa tentang apa aja. Intinya suka dibaca sama Umi. Di tahun yang sama juga, teteh suka download film-film motivasi. Mulai dari yang diperankan oleh manusia atau film animasi.

    Dari film berjudul Pondok Buruk, 5 Centi Meter, Laskar Pelangi, Ketika Cinta Bertasbih, Zahrana sampai film Dodo dan Syamil, Mila tonton. Kalau nonton selalu bareng-bareng sama ayah, ibu adek dan kakak. Kumpul di ruang tamu nonton di laptap kayak di bioskop gitu. Seru pokoknya!

Alhamdulilah tahun 2010 teteh Husnul dapat beasiswa di kampus S1 dan bisa beli Laptap. Sampai hari ini Laptapnya masih ada dan Mila gunakan untuk desain grafis. Walaupun sudah ganti hardisk, keyboad dan layar LCD. Eh! Punteun sahabat, kita kembali ke kisah Mila lagi ya. Ko jadi melenceng gini. Hihi

Nah! Diantara anak-anak ibu dan ayah (7 bersaudara ini) hanya Mila (anak ketiga) yang paling aktif kegiatan ekstrakulikuler. Dari kelas 4 SD sampai SMA aktif di Pramuka dan bidang olaraga takraw dan volly. Walau Mila aktif di kegiatan ekstrakulikuler, Mila juga nilai raportnya bagus-bagus. Tidak pernah turun kelas. Selama SMA Mila juga selalu dapat juara 3 besar di kelas dan tidak membayar biaya sekolah selama tiga tahun.

Kemudian di tahun 2016, Mila ikut kajian tentang muslimah gitu (Mila lupa kajian dan materi apa) yang jelas pematerinya itu memberikan materi tentang sahabat-sahabat Nabi Muhammad di kangan walita. Pemateri menerangkan bahwa "Kalau dengan nama bunda Khodijah, kita pasti ingat beliau adalah orang yang menginfakkan jiwa dan hartanya untuk Islam. Kalau dengan nama Aisyah, kita juga akan kagum dengan keilmuannya. Sampai-sampai sepeninggalan Rasulullah, banyak sahabat dari kalangan laki-laki belajar kepada Aisyah” Keren kan?

Lalu pematerinya bilang "Lalu kita hidup di dunia, ingin dikenal sebagai orang yang seperti apa?”

Sungguh pertanyaan itu menusuk hati. Pulang dari kajian, disepanjang jalan pulang ke kontrakan sambil mikir dan bertanya dalam hati “Mau dikenal sebagai apa ya Mila di dunia ini?”

Nah! Mila ingat satu kisah yang tadi disampaikan mbak pematerinya dan bisa dijadikan inspirasi hidup Mila. Namanya Nusaibah binti Ka'ab. Nusaibah binti Ka'ab ini adalah sosok Muslimah yang berani memegang pedang di perang Uhud dan melindungi Nabi Muhammad saat kaum muslimin tercocar kacir menyelamatkan diri. (lengkapnya baca di buku 35 Shahabiyah Rasulullah ya)

Awalnya Mila buat nama pena dengan nama Mila Mujahidah, Mila Syahidah, dan masih banyak lagi. Pernah juga Azzam Mujahiddah. Tapi setelah dipikir-pikir, ngeri banget ya namanya. Islami banget pokoknya, agak aneh juga dan susah untuk diingat namanya. hehe.

Setelah perenungan yang lama dan panjang, akhirnya nemulah nama SMART. SMART itu kalau dalam bahasa inggris artiya “pintar” dan pada akhir 2016 Mila membrand diri dengan kata ini. SMART adalah singkatan dari

S    : Semangat

M    : Meaningful

A    : Aktif (antusias)

R    : Responsibility

T    : Tekun (teladan)

Jadi Milah Smart ini adalah bagian dari Doa, harapan dan cita-cita tertinggi. Smart dalam bahasa inggris artinya pintar. Orang yang smart ini adalah orang yang mampu mempersiapkan dirinya dengan amal-amal sholih, istiqomah dalam aqidah, ibadah dan muamalah dalam hidupnya, hingga maut menjemput.

Milah Smart adalah cita-cita tertingi, menjadi salah satu Muslimah yang dapat ridho Allah, mujahidah, syahidah dan masuk JannahNya. Milah ingin menjadi muslimah yang smart, Isteri yang smart, ibu yang smart dan bisa jadi teladan anak-anak dan teladan bagi keluarga dan umat.

Karena itu Mila selalu yakin bahwa lebih baik punya satu skill yang dikuasai hingga akarnya, daripada punya seribu skill tapi tidak satupun yang dikuasai hingga akarnya. Hadirnya lembaga Slide Ku Sehat (SKS) pada 29 Maret 2021 ini juga adalah bagian dari konsekunsi, aktualisasi, strategi dan implementasi dari kata SMART itu sendiri.

Mila memilih skill desain grafis ini sebagai jalan untuk berjuang, berkontribusi dan bermanfaat bagi orang lain.

Demikian sahabat Mila, sekilas tentang namaku. Sampai jumpa ditulisan Mila selanjutnya ya.

Salam,
Milah Smart
Muslimah Presentation Designer 

26 komentar:

  1. Ma Syaa Allah..
    Barakallah fiikum. Jazakillah Khair Katsir inspirasi nya mbak,, Ikut menusuk pertanyaan itu,, Damsi harus dikenal apa dan sebagai apa didunia ini. 😭. Jazakillah Khair Katsir mbak.. sudah menyadarian lewat tulisan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama kak Damsi. Terima kasih sudah berkunjung:)

      Hapus
  2. keren juga mbak singaktannya ✨
    kalo ditanya mau dikenal sebagai apa, rasanya masih sedikit ragu hhehe
    karena nama adalah doa, sejauh ini nama pemberian dari ortu dulu

    BalasHapus
  3. keren ya akronimnya bs pas gitu, kalau saya apa ya biar oke apa Jokondo kondo nak aku nang kene gitu ya

    BalasHapus
  4. Masyaa Allah, semoga berkah yah kak namanya. Tapi nama sebelumnya juga masyaa Allah jarang yang pake jug kayak.y

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin. Terima kasih kakak

      Hapus
  5. Masya Allah semangat ya Milahari untuk memberi yang terbaik agar lebih bermanfaat untuk orang banyak

    BalasHapus
  6. Waaaaa. Ternyata sempat ganti nama ya, Mbak. Tapi ngg ribet ya ngurusnya krn Masih kecil, belum ada di ijazah2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Alhamdulillah belum dibuatkan akte kelahirahan

      Hapus
    2. Iya mbak. Alhamdulillah belum dibuatkan akte kelahirahan

      Hapus
  7. Aku pun, bikin nama blogku Living Inda Dream, karena sebagai orang yang dipanggil Inda, aku pengen mewujudkan mimpi2ku.

    BalasHapus
  8. Barokallah
    Semoga semakin sukses teh Mila dengan presentation designernya
    Semoga juga SMART-nya semakin memotivasi dan menjadi doa terbaik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin. Terima kasih kakak

      Hapus
  9. Masya Allah.. Memang benar ya, nama adalah sebuah doa. Dan semoga namanya Betul-betul mencerminkan jiwa yang menyandangnya. Smart mba Mila.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin. Terima kasih kakak

      Hapus
  10. Keren mba semoga menjadi doa yah SMART ini, Semoga rezeki juga terus mengalir seperti zam zam yang tak pernah kering.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin. Terima kasih kakak. Semoga doanya kembali kepada yang mendoakan

      Hapus
  11. Wah, keren ya kak, baru tahu akronim dari kata SMART. Unik juga cerita kakaknya karena bisa ganti nama karena takut tidak muat di kertas ujian. Saya jadi ingat masa-masa sekolah dulu

    BalasHapus
  12. Sangat menarik dan inspiratif kisahnya. Jadi tahu deh kenapa memeilih SMART untuk branding. Semoga sukses ya

    BalasHapus
  13. jamilah dalam bahasa Arab berarti cantik, untuk menjadi orang baik dan bermanfaat itulah tujuan kita dan apa yang harus kita jalani selama hidup.

    BalasHapus
  14. Hooo ternyata ada singkatannya SMART itu.. Semoga bisa terus konsisten menginspirasi dengan prinsipnya ya mbak!

    BalasHapus
  15. Selalu penasaran dengan cerita di balik nama orang-orang yang diberikan orang tua, juga penasaran dengan orang-orang yang pakai nama pena. Nama adalah doa ya Kak, semoga namanya menjadi doa yang Allah kabulkan ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin. Terima kasih kakak

      Hapus
  16. Keren banget kak. Seperti kata orang tua, nama adalah doa. Dan bener banget, singkatan Smart nya bener2 ada di kakak ya. Sukses terus kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin allahumma aamiin. Terima kasih kakak

      Hapus